HeadlinePolitik

Adanya Indikasi Dugaan Money Politik, Bawaslu Tanjungpinang Periksa Enam Orang Hingga Terlapor

81
×

Adanya Indikasi Dugaan Money Politik, Bawaslu Tanjungpinang Periksa Enam Orang Hingga Terlapor

Sebarkan artikel ini
Ketua Bawaslu Tanjungpinang Muhammad Yusuf, Senin (19/2/2024)

HARIANMEMOKEPRI.COM — Terkait adanya indikasi dugaan money politik oleh salah satu Caleg DPRD Tanjungpinang, Bawaslu Tanjungpinang telah melakukan pemeriksaan terhadap caleg tersebut.

Hal ini diungkapkan Ketua Bawaslu Tanjungpinang Muhammad Yusuf menyampaikan saat ini sudah ada sekitar 6 orang yang diperiksa oleh Bawaslu, termasuk saksi dan pihak terlapor.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

“Untuk kasus money politik ini telah kita proses hari ini, terduga sudah kita panggil dan kita mintai keterangan tadi pagi,” kata Yusuf Senin (19/2/2024).

BACA JUGA  Kembali Maju Sebagai Bupati Bintan, Roby Kurniawan Mendaftar Lewat Partai Demokrat

Ia mengatakan selama pemeriksaan berlangsung, Caleg itu tidak mengakui melakukan kasus tersebut. Meski begitu, penyelidikan masih terus berjalan.

“Insyaallah besok kita juga akan minta keterangan ahli hukum Pemilu dari Jakarta,” ungkapnya.

Sebelumnya, dugaan money politik yang dilakukan oleh salah satu Caleg DPRD Kota Tanjungpinang ini berdasarkan laporan dari masyarakat, sehingga pihak Bawaslu mulai melakukan pendalaman.

BACA JUGA  Bawaslu Tes Wawancara 24 Panwascam yang Lulus CAT

Pemeriksaan Bawaslu Tanjungpinang hari ini kepada yang bersangkutan sekitar 2 jam serta proses pemeriksaan terlapor sudah berjalan selama 10 hari, dan akan diputuskan pada hari 14, yakni Jumat 23 Februari 2024 mendatang.

“Hari Jumat kita akan putuskan, jika memenuhi unsur maka akan dilanjutkan ke proses selanjutnya,” terang Yusuf.

Jika nantinya terlapor ini terbukti bersalah dan memenuhi unsur, Yusuf menjelaskan akan dilanjutkan ke tahap selanjutnya dari keputusan Gakkumdu.

BACA JUGA  Tindaklanjuti Laporan Dugaan Pelanggaran Pemilu Tanjungpinang: Proses Penelusuran Dan Tindakan Lanjutan Oleh Bawaslu

Apabila memang terbukti melakukan tindakan money politik, maka sesuai aturan akan dikenakan maksimal kurungan 2 tahun dan denda maksimal Rp 24 juta.

“Serta akan dicoret sebagai Caleg, artinya meski dia menang tetap tidak akan dilantik,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Headline

Kuasa hukum keluarga almarhum, Sesa Praty Pindana, SH, MH, bersama rekannya Perwira Hakim, SH, dan Agung Ramadhan Saputra, SH, menuntut adanya tanggung jawab moral dari pihak Puskesmas atas dugaan kelalaian yang menyebabkan kematian Dyo.