Hukum dan Kriminal

Kejaksaan Negeri Tanjungpinang Terima Pengembalian Kerugian Uang Negara Rp500 Juta Pada Kasus Gratifikasi

43
×

Kejaksaan Negeri Tanjungpinang Terima Pengembalian Kerugian Uang Negara Rp500 Juta Pada Kasus Gratifikasi

Sebarkan artikel ini
Kepala Kejaksaan Negeri Tanjungpinang beserta Kasi Pidsus Imam Asyhar saat menerima pengembalian kerugian negara dari hasil dua kasus korupsi

HARIANMEMOKEPRI.COM — Kejaksaan Negeri Tanjungpinang menerima pengembalian kerugian uang negara dari hasil kasus korupsi dan gratifikasi, Rabu (6/2023).

Adapun kerugian uang negara yang di kembalikan kepada bidang Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Negeri Tanjungpinang dari dua perkara tersangka korupsi berupa suap (gratifikasi) proses pemilihan penyedia barang dan jasa pelaksanaan lelang proyek peningkatan kualitas sewa kumuh di kawasan Kampung Bugis.

Baca Juga: Bentuk Tim Pakem Kejaksaan Tinggi Kepulauan Riau, Negara Jamin Kemerdekaan Peluk Agama Masing-Masing

Termasuk perkara kasus korupsi kegiatan pembangunan gedung kelas belajar Kampus Universitas Maritim Raja Ali Hai (UMRAH) Tahun anggaran 2019-2020.

Penyidik Kejaksaan Negeri Tanjungpinang telah menerima pengembalian berupa uang dari Tersangka RE Sebesar Rp500.000.000,- (Lima Ratus Juta Rupiah)

Baca Juga: Angin Kencang Pohon Ukuran Besar Tumbang Menimpa Pengendara di Jln Adi Sucipto Km 11

Dalam Penyidikan Perkara Dugaan Tindak Pidana Korupsi dalam Proses Pemilihan Penyedia Barang dan Jasa untuk Kegiatan Pembangunan Gedung Kelas Belajar Kampus UMRAH Tahun anggaran 2019-2020.

Dalam dua kasus ini, Kejaksaan Negeri Tanjungpinang Tanjungpinang telah menetapkan sebanyak 4 orang tersangka, baik sebagai pemberi, penerima, dan perantara suap dengan total sekitar Rp.2,3 miliar untuk memuluskan pemenang lelang proyek senilai puluhan miliar melalui Kelompok Kerja (Pokja) ULP Kepri.

Baca Juga: Dalam Tiga Hari Kedepan Cuaca Tanjungpinang Bintan Alami Berawan Hingga Hujan Sedang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *